Home » , , , » Hari Kemerdekaan yang Berbeda

Hari Kemerdekaan yang Berbeda

Bimbingan edukasi dari Tim Mari Melihat 
Malam semakin gelap, suhu udara di desa Merah Arai mulai dingin. Seperti biasanya, meskipun siang panas, namun malam tetap dingin. Suara orang-orang terdengar jelas di arah seteher sungai. Suaranya seperti suara orang kelelahan. Ya. Jam 22.30 rombongan Komunitas Mari Melihat sudah tiba setelah menempuh perjalanan 10 jam menggunakan perahu menelusuri sungai kayan di musim kemarau.

Kali ini Desa kami kembali beruntung, nampaknya semakin terkenal. Banyak yang mengunjungi. Tahun 2018 yang mengunjungi adalah Komunitas Mari Melihat. Akhir 2017 lalu, desa Merah Arai dikunjungi oleh Tim Trans7, mereka meliput aktivitas masyarakat dan sekolah, wajah-wajah lugu masyarakat desa terlihat di TV dalam program, “Indonesiaku”. Mereka senang dan gembira melihat wajahnya nampak di TV. Tidak hanya itu, menyaksikan aktivitas peliputan pun sebuah hiburan yang tak terlupakan, maklum masyarakat kami adalah masyarakat pedalaman yang kurang hiburan, melihat alat-alat teknologi seperti drone, itu adalah hal baru dan aneh. Tapi tidak mengapa, yang penting masyarakat terhibur.

Komunitas Mari Melihat adalah komunitas sosial yang bergerak dalam bidang pendidikan, lingkungan dan kesehatan. Komunitas yang beranggotakan anak-anak muda yang berasal dari berbagai profesi ini rela meninggalkan kemeriahan hari Kemerdekaan RI di kota demi menikmati serunya merayakan hari kemerdekaan RI ke-73 bersama masyarakat pedalaman. Kata mereka, sensasi di pedalaman beda dan unik. Saat mengunjungi desa kami, mereka memberi judul “Backpacker to Share 2 Spesial Hari Kemeredekaan”. Di hari kemerdekaan kali ini, desa kami menjadi spesial.  Tidak tanggung-tanggung, Komunitas Mari Melihat memboyong pasukan sebanyak 26 orang, yang siap berbagi donasi, pengalaman dan ilmu untuk masyarakat dan pelajar di SDN 15 Merah Arai.

*****
Kata kepala Desa, 17 Agustus 2018, adalah hari sangat bersejarah bagi masyarakat Merah Arai, karena hari ini, perangkat desa, warga sekolah dan seluruh masyarakat melaksanakan upacara bersama dalam memperingati hari Kemerdekaan RI ke-73. Upacara bersama seperti ini sebelumnya belum pernah dilaksanakan. Momentumnya sangat indah, diinisiasi oleh Komunitas Mari Melihat sehingga bisa dilaksanakan upacara bersama. Kabarnya, upacara bersama dan dilanjutkan dengan berbagai perlombaan rakyat akan dijadikan kegiatan wajib di desa Merah Arai pada tahun-tahun berikutnya.

Setelah upacara, Komunitas Mari Melihat melakukan berbagai kegiatan edukasi kepada para pelajar, di akhir kegiatan juga dilakukan pembagian 100 paket pendidikan (tas sekolah dan alat tulis) untuk seluruh siswa SDN 15 Merah Arai. Disamping itu, mereka juga memberikan donasi berbagai alat bangunan untuk merehab bangunan sekolah yang rusak.

Masyarakat gotong royonh merehap sekolah
Sesuai instrusksi kepala Desa, seluruh masyarakat bergotong royong merehab tiga ruang kelas yang rusak, rapuh, kumuh dan hampir roboh, boleh di bilang tidak layak guna lagi. Kelas yang dulunya dijuluki kandang ayam, sekarang mulai menampakan keelokannya, meskipun keelokan ini tidak akan bertahan lama namun setidaknya telah mengobati sedikit kerinduan anak sekolah terhadap ruang kelas yang nyaman dan permanen. Semoga terbuka hati para pemangku kebijakan untuk membangun ruang kelas baru yang nantinya akan menjadi tempat belajar para generasi emas Merah Arai.  

Aktivitas Belajar di Taman Baca
Mendengar sedang gencarnya membudayakan membaca di desa Merah Arai, Komunitas Mari Melihat memberikan donasi 100 paket buku bacaan, alat permainan edukasi dan plang nama untuk TBM Merah Arai. Setahunan ini, desa Merah Arai, sedang gencar-gencarnya menyukseskan program Gerakan Literasi, gerakan ini dimulai dari Taman Baca Masyarakat (TBM) Merah Arai, sebuah taman baca yang digagas dan dikembangkan oleh seorang Guru Garis Depan (GGD) yang bertugas di desa Merah Arai. Belum setahun, gerakan ini berkembang dengan cepat. TBM Merah Arai telah memiliki 1000 lebih buku bacaan. Selain sebagai pusat membaca, TBM Merah Arai juga menjadi pusat edukasi masyarakat diluar sekolah, karena banyak melaksanakan berbagai program edukasi setiap harinya di Taman Baca.

*****
Desa Merah Arai sangat terkenal dengan keramahan penduduknya, desa yang indah dan permai. Tamu yang  datang akan dilayani bak raja. Tapi ingat, sopan santun dan tata krama sangat dijunjung tinggi di desa Merah Arai. Jika tidak percaya, tanyakanlah pada Komunitas Mari Melihat yang sudah berada 3 hari di Desa Merah Arai.

Terimakasih untuk donasi yang telah diberikan, semoga bermanfaat bagi masyarakat desa Merah Arai dan semoga menjadi amal ibadah bagi para donator. Jangan bosan-bosan berbagi, karena melangkah adalah membagi pijakan kepada tanah. Mari melihat, dan melangkahlah ke seluruh pelosok Sintang, di sana banyak hal yang perlu kita bagikan.

Merah Arai, 19 Agustus 2018

Newest
You are reading the newest post

0 komentar:

Post a Comment