Home » , , , » Menikmati Wisata dan Sejarah Tanjung Atadei

Menikmati Wisata dan Sejarah Tanjung Atadei

Kabupaten Lembata

Tanjung Atadei menawarkan panorama alam yang menantang untuk orang-orang yang baru. Anda percaya?.

Atadei sebagai salah satu kecamatan di Pulau Lembata yang berada di atas gunung tidak banyak dijumpai tempat wisata seperti daerah pesisir lainya. Siapa bilang? Ada objek wisata tersembunyi yang sangat menakjubkan yaitu tanjung Atadei. Karena akses untuk menuju ke tempat ini sangat sulit sehingga tidak banyak orang yang mengetahuinya bahkan orang asli Lembata sendiri banyak yang hanya mendengar namanya saja. Padahal tempat ini menyimpan panorama alam yang sangat indah. Tidak hanya menawarkan panorama indah namun juga wisata sejarah yang sangat luar biasa.

Biarpun kecamatan Atadei berada di atas gunung tapi ujung dari kecamatan ini berbatasan dengan laut. Membentuk sebuah tanjung yang masuk ke dalam sehingga masyarakat menyebutnya tanjung Atadei. Bahkan sejarah nama kecamatan Atadei sendiri diambil dari tempat ini. Mau tahu ceritanya?

Kami pernah bertugas di desa Lerek Atadei sebagai guru selama 1 tahun. Rugi sekali rasanya sudah berada di Atadei tapi belum menikmati keindahan tempat yang aduhai dan bersejarah tersebut. Di akhir semester kami mengajak keluarga besar sekolah untuk melaksanakan tour edukasi di desa Dulir yaitu desa tempat tanjung Atadei berada.

wisata NTT
[Batu Tengkorak]
Di tanjung Atadei ada banyak sekali yang bisa kita nikmati, mulai dari pantainya yang indah dan bersih, pantai dengan bukit terjal dan hutan pegunungan dan sangat cocok untuk area berkemah dan hiking. Di tempat ini kita bisa menikmati aneka batu-batu unik tapi bukan batu akik namun batu-batu besar yang menyerupai suatu bentuk. Misalnya ada batu yang menyerupi tengkorak, menyerupai meja, kursi dan batu Atadei sendiri menyerupai manusia. Batu-batu besar dengan tebing yang tinggi sepanjang pantai membuat tantangan tersendiri bagi para pengunjung.

Tidak hanya itu, sepanjang perjalanan menuju tempat ini kita disuguhi oleh keindahan alam pengunungan, bisa menikmati gunung Ile Warung dan Hobal. Menarik bukan?  
*****
lembata NTT
[Batu Atadei]

Kecamatan Atadei asal usulnya adalah dari batu Atadei. Ata artinya orang, Dei artinya berdiri. Jadi Atadei artinya orang berdiri. Sempat melakukan wawancara dengan tokoh adat merangkap kepala Desa Dulir tentang sejarah dan apa yang membuat tempat ini menjadi unik. Kira-kira begini ceritanya. 

Nenek moyang mereka dulu pernah mengalami bencana air bah (tsunami), semua penduduk berlari menyelamatkan diri. Kepercayaan masyarakat pada masa itu adalah tidak boleh menoleh ke belakang karena akan beresiko sangat fatal. Jadi ada seorang wanita yang pada saat kejadian air bah memaksakan diri menoleh ke belakang untuk melihat sanak saudaranya dan akhirnya kutukan itu terjadi pada wanita tersebut yaitu menjadi bantu, sehingga sekarang disebut batu Atadei.

Batu ini adalah satu-satunya batu yang tetap berdiri kokoh ketika batu-batu lain jatuh dan terkisis oleh hempasan air laut. Batu Atadei menghadap ke laut dan menyerupai seorang perempuan yang berdiri. Batu Atadei dijadikan sebagai “petunjuk alam” bagi masyarakat setempat. Kepercayaan masyarakat, jika batu itu mengeluarkan air dan basah maka menandakan musim bagus atau musim hujan yang lama dan sangat baik untuk bercocok tanam di ladang, dan jika batu tidak mengeluarkan air dan batu tidak basah maka pertanda akan terjadi musim kemarau yang berkepanjangan. Sebuah kepercayaan turun temurun. Sebagai pendatang, kami menyebutnya BMKG ala desa Dulir karena batu ini yang memperkirakan cuaca dan musim.

Jika ingin berfoto, pengunjung jangan sekali-kali naik ke atas batu Atadei tersebut karena bagi masyarakat setempat tindakan tersebut adalah pantangan. Namun cukup berfoto di samping batu itu saja.

Provinsi NTT
[Gua Atadei]
Tidak hanya batu atadei, ada juga gua Atadei yang memiliki sejarah unik. Menurut cerita, dulu begitu air bah datang masyarakat melarikan diri melalui gua batu di pinggir pantai, berlari sepanjang gua dan akhirnya sampai ke atas bukit. Ada yang selamat dan banyak juga yang meninggal selama di dalam gua. Sampai sekarang, untuk masuk ke dalam gua tidak boleh sembarang orang, hanya orang tertentu dan harus dipandu oleh penjaga gua. Katanya di dalam gua itu ada sebuah kolam, airnya sangat bersih dan jernih. Pada saat itu kami tidak membawa senter jadi hanya melihat-lihat sampai di tempat yang terang oleh cahaya matahari saja. 

Transportasi di NTT
Untuk menuju ke tanjung Atadei aksesnya sangat sulit. Tanjung Atadei terletak di deda Dulir, desa paling ujung dari Kecamatan Atadei namun letaknya di pesisir. Dari Lewoleba kita harus naik oto selama kurang lebih 4 jam perjalanan menuju desa Lerek, lebih kurang 45 KM. Ongkosnya lumanyan muruh yaitu Rp. 40.000,-/ orang. Oto adalah mobil truk yang disulap menjadi angkutan penumpang. Waktu tempuh sangat lama dengan jarak yang tidak terlalu jauh ini disebabkan oleh jalan pegunungan yang kecil dan rusak parah. Oto inilah angkutan untuk menghubungkan seluruh jalan di Kabupaten Lembata. Di lembata ada 2 terminal yaitu terminal untuk jalur timur menuju Kedang kecamatan Buyasuri dan terminal Barat untuk jalur tengah yaitu menuju Atadei dan juga jalaur barat menuju Lamalera. 

Setelah sampai di Desa Lerek, turun dari oto dan melanjutkan perjalanan ke desa Dulir. Untuk menuju desa Dulir tidak bisa menggunakan oto karena tidak tersedia jalan di sana. Namun kita bisa menyewa ojek, dan harus mengelurkan kocek sekitar Rp. 70.000,- sekali jalan. Tidak ada ojek khusus seperti di kota besar, siapa saja yang dilihat naik motor bisa langsung distop dan minta tolong untuk mengantar ke desa Dulir. Selama naik ojek harus banyak bersabar karena jalan setapak, perkebunan, hancur-hacuran yang akan kita lalui. Ojek di tempat ini sudah sangat mahir terlatih, tidak ada sertifikat tapi alam yang melatih mereka. Luar biasa. Dengan ojek kita cuma membutuhkan waktu selama kurang lebih 40 menit untuk mencapai tempat tujuan.

Saat itu, kami menuju Desa Dulir tidak dengan ojek karena jumlah siswa yang kami bawa sangat banyak. Kami memilih jalan kaki selama 4 jam perjalanan. Sangat melelahkan tapi dengan berjalan kaki kami dapat menikmati keidahan alam secara langsung. Sekalian melatih kekuatan berjalan kami. 

Kecamatan Atadei

Ini yang paling penting, begitu sampai di desa Dulir jangan lupa melapor kepada kepala  desa. Di sana tidak ada hotel atau sejenisnya yang ada cuma rumah warga. Untuk akomodasi selama di tanjung Atadei kita bisa numpang bersama warga setempat. Mereka sangat senang menerima tamu juga sangat ramah. 

Disarankan sebelum mengunjungi tempat ini kita harus terlebih dahulu mencari pemandu, ada orang yang memfasilitasi dari pertama kali berangkat sampai ke tempat tujuan. Selama berada di tanjung Atadei kita sebagai pengunjung tidak akan dibiarkan untuk menikmati kehindahan alam tanpa dipandu oleh masyarakat setempat karena tempat ini sangat bahaya bagi orang baru yang tidak mengetahui adat-istiadat di sana. Biasanya yang menjadi pemandu adalah langsung kepala desa Dulir dan ditemani oleh tokoh-tokoh adat. Tidak hanya itu, anak-anak sekolah di sana juga akan meramaikan wisata yang kita lakukan. Mereka sangat senang dengan para pendatang.

Mengenai biaya selama di sana, tidak ada aturan khusus. Karena kita nginap dan makan di rumah warga setempat maka tinggal dikondisikan dengan pihak desa saja.

Pokoknya tempat ini sangat asik. Indah dan  sangat menantang.

#Darbe. 5 Juli 2015.

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Post a Comment